Cita Rasa Bhutan: Masakan Serba Sop

BY Natalie Joy Lee
Posted on 29/October/2019

 
Tahukah Anda bahwa bagi banyak pelancong Druk Asia, Bhutan adalah rumah yang selalu memberikan panggilan untuk kembali kesana terus menerus, dari waktu ke waktu - seperti yang dirasakan oleh para pendiri The Soup Spoon di Singapura? Mereka mengunjungi Bhutan untuk pertama kalinya pada Februari 2014, dan sekali lagi tahun berikutnya. Setiap kali, pasangan pecinta makanan initidak pernah gagal menemukan inspirasi untuk sup baru berdasarkan gaya dan dengan bahan masakan Bhutan.
 
2019 menandai tahun di mana Anna dan Andrew - pendiri The Soup Spoon - melakukan perjalanan untuk ketiga kalinya ke Negeri Naga Halilintar, dan setiap perjalanan selalu penuh dengan hamparan makanan lokal - dan tentu saja sebagai inspirasi untuk seri spesial SouperChef yang terinspirasi oleh Bhutan.
 
Cari tahu tentang hidangan Bhutan termudah yang dapat Anda buat sendiri, mengapa Bumthang akan membangkitkan selera Anda, dan tumpukan mi instan yang Anna bawa ke Bhutan!
 
1. Salah satu sup Anda memiliki nama yang menarik ‘Picnic Curry’. Bagaimana itu bisa terjadi?
 
 
Chilli cheese adalah hidangan yang sangat umum pada waktu makan, dan begitu juga hidangan-hidangan ayam. Ini adalah apa yang kami makan pada dua hari pertama setelah mengunjungi festival, disiapkan oleh pemandu Druk Asia kami, Ny. TP dan kami berpikir "bagaimana jika kami melakukan versi vegetarian dari seluruh piknik ini?" Dan karenanya, 'Kari Piknik' dinamai untuk menghormatinya.
 
2. Bagaimana Anda menangkap keseimbangan antara menjaga esensi hidangan Bhutan dengan selera lokal?
 
Saya selalu memberi tahu orang-orang bahwa apa yang kamiciptakan tidak akan persis seperti yang Anda makan di negara itu, karena itu berdasarkan pada interpretasi saya dan apa yang diajarkan kepada saya, kemudian diresapi dengan apa yang saya pikir akan dinikmati orang Singapura. Kami selalu tetap mengikuti beberapa dasar-dasar hidangan. Misalnya, ema datshi (keju cabai). Ketika saya pertama kali membuatnya, semua orang mengatakan itu sangat pedas - dan itu dengan orang Singapura yang suka rempah-rempah mereka! Jadi saya mengurangi 20%, dan itulah yang Anda makan di toko sekarang. Kami ingin orang-orang menikmatinya sebagai sup, dan untuk dapat menyelesaikan seluruh mangkuk, jadi, saya menyeimbangkan proporsi cabai dan keju dengan menambahkan lebih banyak sayuran, menjadikannya lebih mudah dimakan.
 
3. Apa saja bahan-bahan utama dari Bhutan yang paling sering Anda gunakan untuk keenam sup Anda?
 
 
Thingay - paprika Sichuan - yang saya gunakan sebagai salah satu bumbu pelengkap untuk Sup Nasi Merah Jamur Pelangi, dan dalam memasak sop lobak Bhutan. Nasi merah adalah makanan pokok yang saya gunakan. Karena semua yang ada di Bhutan sebagian besar organik, kualitas adalah sesuatu yang tidak kami ragukan. Saat kami memasak nasi merah Bhutan, sangat mudah untuk memasak. Dengan ukuran satu cangkir beras hingga dua gelas air, nasi merah Bhutan sudah cocok untuk digunakan sebagai semur yang mirip bubur atau bahan dasar sup [seperti yang kami lakukan].
 
4. Anda sudah banyak bicara tentang pemandu Anda, Nyonya TP. Apa pelajaran utama favorit tentang masakan yang Anda pelajari darinya?
 
 
Untuk masakan rumahan, semuanya didasarkan pada perasaan. Anda menginginkan yang terbaik untuk teman dan keluarga Anda; dia memasak dengan banyak cinta. Orang yang memakannya pasti merasa dicintai dan dipelihara, dan kami merasakannya saat dia memasak untuk kami. Pada hari terakhir ketika kami memasak bersama, dia mengajari saya cara membuat momo - hidangan pangsit sederhana. Keahlian saya kurang bagus. Namun makanan itu terasa sangat enak dan berbeda.
 
5. Anda pernah ke Bhutan 3 kali. Petualangan terkait makanan / memasak apa yang Anda pilih secara khusus pada setiap perjalanan?
 
 
Di perjalanan pertama, kami belajar cara memasak keju cabai, dan jasha maroo (sup ayam pedas).
Pada perjalanan dua, kami makan pancake soba, belajar cara membuat ara (alkohol buatan lokal), dan kami bahkan mengajari penduduk setempat cara memasak nasi ayam Singapura di tempat menginap kami! Saat itu juga merupakan perjalanan di mana kami menjelajahi Bumthang yang kaya pertanian - kami memetik buah beri, dan mengunjungi pabrik madu, dan pabrik bir. Tahun ini, kami belajar tentang mangey (beras merah yang diuleni dihaluskan dengan mentega, atasnya dengan wijen hitam, rempah-rempah dan bahan musiman lainnya), dan momo (pangsit berisi kentang dan keju). Pada setiap perjalanan, pasti selalu ada sesuatu yang belum pernah kami lakukan sebelumnya, yang membuat kami mengalami sisi yang berbeda dari Bhutan.
 
6. Beri peringkat untuk 5 masakan Bhutan favorit Anda.
 
 
1. Momo
2. Mangey
3. Ema datshi (keju cabai)
4. Batuk (sejenis mie tepung terigu) dengan ezay diatasnya
5. Sup kacang
 
7. Apakah Anda dapat mengatakan bahwa beradaptasi dengan citarasa makanan Bhutan adalah suatu hal yang mudah?
 
 
Iya! Makanan Bhutan memiliki banyak pengaruh India dan Cina. Pada perjalanan pertama, saya telah mendengar tentang ema datshi dan berpikir saya tidak akan terbiasa dengan hal itu, tetapi saya tetap mencobanya. Saya bahkan membawa mi instan untuk berjaga-jaga, tapi saya tidak makan satupun!
 
8. Dari resep Bhutan yang telah Anda unggah di blog The Soup Spoon, yang manakah yang paling mudah atau anti gagal untuk disajikan kepada teman-teman yang datang untuk makan malam?
 
(Tertawa) Saya pikir resep-resep ini pada umumnya bisa dibilang anti gagal karena sudah dicoba dan diuji. Jika Anda sudah makan pancake hari itu (di acara peluncuran sup-sup baru The Soup Spoon), itu adalah hidangan yang lebih mudah untuk dibuat. Yang lain adalah ezay - itu adalah resep yang persis sama yang saya gunakan di toko saya, diajarkan oleh pemandu Druk Asia saya, Ugyen.
 
9. Ketika pelanggan minum 6 sup yang dibuat khusus ini, hal apakah tentang Bhutan yang Anda ingin mereka cicipi dan rasakan?
 
 
Kampanye kali ini bernama Bhutan tanpa filter - kami ingin orang melihat Bhutan apa adanya. Di negara ini, apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan; beginilah cara mereka menjalani hidup. Bahkan dalam hal apa yang mereka coba lakukan di negara ini, sepenuhnya hidup organik, bagaimana mereka mendidik warganya, keramahtamahan, semuanya sangat sederhana dan tidak ada yang mewah - dan itulah yang ingin kami gambarkan. Sup yang sederhana dan sehat.

MORE BLOG

Planning to go Bhutan?

Join 16,710 travelers who have benefited from our expertise.