Perjalanan Chen Han Wei 陈汉玮 dan Sheila Sim 沈琳宸 ke Bhutan 不丹 dalam Acara Toggle : "Away With My BFF 老友出走记""

BY Ashley Chen
Posted on 18/February/2020

Pada tanggal 29 Juli - 4 Agustus 2018, Chen Han Wei dan teman dekatnya, Sheila Sim pergi ke Negeri Naga Halilintar untuk memfilmkan seri "Toggle's Away With My BFF" 老友 出走 记. Di bawah ini adalah tangkapan layar dari perjalanan mereka yang tak terlupakan di Bhutan bersama pemandu wisata mereka. Perjalanan mereka juga disponsori oleh Druk Asia.
 
Toggle's Away With My BFF 老友 出走 记 EP 16
 
Hari 1
 
Restoran Dharma Siddhi, Thimphu
Pada hari pertama mereka di Bhutan, Han Wei dan Sheila mencicipi cita rasa lokal Bhutan termasuk hidangan nasional, ema datshi (cabai keju). Rupanya, ema datshi terbukti terlalu pedas untuk Han Wei. Jika Anda seorang pecinta makanan pedas, Anda pasti ingin menantang diri Anda untuk mencoba ema datshi saat Anda berada di Bhutan.
 
Tempat Panahan di Jalan Babesa Lam, Thimphu (di seberang Sekolah untuk Studi Bahasa dan Budaya)
Han Wei dan Sheila mengunjungi lapangan memanah untuk mencoba salah satu aktifitas favorit di Bhutan. Panahan dideklarasikan sebagai olahraga nasional pada tahun 1971. Rentangnya lebih dari 140m yang merupakan dua kali panjang bidang panahan Olimpiade. Lihat videonya untuk melihat bagaimana Han Wei dan Sheila bermain dalam keterampilan menembak mereka dan saksikan penduduk setempat berdansa dengan hebohnya setiap kali seseorang mengenai sasaran.
 
Hotel Osel, Thimphu
Hotel Osel adalah hotel bintang 4 yang terletak di jantung ibukota, Thimphu. Hotel ini memiliki akses yang mudah ke area kota dan banyak restoran.
Ini adalah pemandangan dari akomodasi mereka di Hotel Osel yang menghadap ke Buddha Dordenma (Buddha Point) yang menakjubkan.
 
Hari ke-2
 
Buddha Dordenma, Taman Alam Kuenselphodrang, Thimphu
Buddha Dordenma adalah patung Buddha Shakyamuni raksasa yang terletak di atas bukit di Taman Alam Kuenselphodrang. Patung Buddha Shakyamuni yang sangat besar berukuran 51,5 m, menjadikannya salah satu patung Buddha terbesar di dunia. Patung itu terbuat dari perunggu dan disepuh emas. Di dalam Buddha raksasa, terdapat 125.000 patung Buddha kecil (25.000 patung 12 inci dan 100.000 patung 8 inci). Patung itu dibangun untuk merayakan HUT ke-60 Raja keempat Jigme Singye Wangchuck.
 
Han Wei berdoa untuk kesehatan keluarganya di depan Buddha Shakyamuni raksasa.
 
Pusat Tenun Gagyel Lhundrup, Thimphu
Han Wei dan Sheila mengunjungi Pusat Tenun Gagyel Lhundrup untuk menyaksikan bagaimana penenun lokal menenun tekstil yang indah di Bhutan. Pusat tenun pribadi di Thimphu Selatan ini memproduksi tekstil tenunan tangan yang mahal tapi berkualitas tinggi dan memiliki pilihan pakaian jadi yang siap dijual. Tahukah Anda bahwa produksi tekstil tunggal dapat berlangsung dari satu minggu hingga satu tahun untuk menyelesaikannya, tergantung pada pola dan kecanggihannya?
 
Sheila dan Han Wei terlihat keren dalam kostum tradisional Bhutan. Sheila mengenakan Kira (untuk wanita) dan Han Wei mengenakan Gho (untuk pria).
 
Kantor Pos Umum dan Museum Pos Bhutan, Thimphu
Han Wei dan Sheila berpose di luar Kantor Pos Umum untuk mencetak prangko pribadi mereka di Museum Pos Bhutan.
 
Untuk 500 ngultrum (IDR 100,000), Anda dapat mencetak prangko khusus Anda sendiri. Bukankah itu keren? Pastikan untuk memeriksa Museum Pos Bhutan ketika Anda berada di Thimphu dan berbagi sebagian kebahagiaan Anda dengan mengirim kartu pos ke keluarga dan teman-teman Anda.
 
Toggle's Away With My BFF 老友 出走 记 EP 17
 
Ambient Café, Thimphu
Setelah menjelajahi tempat-tempat berbeda di Thimphu, Han Wei dan Sheila menghabiskan malam itu dengan bersantai di Ambient Café yang berlokasi di Norzin Lam. Ini adalah tempat nongkrong yang populer bagi penduduk setempat dan wisatawan.
 
Hari 3: Bepergian dari Thimphu ke Punakha
 
Jalan Dochula
Jalan ini terletak di sebuah celah gunung antara Thimphu dan Punakha di mana 108 chortens peringatan atau stupa telah dibangun oleh Ibu Suri tertua, Ashi Dorji Wangmo Wangchuk untuk mengenang 108 tentara Bhutan yang tewas dalam pertempuran melawan gerilyawan Assam pada tahun 2003. Lintasan ini menawarkan pemandangan panorama pegunungan Himalaya.
 
Meskipun cuaca berkabut, hal tersebut tidak menghalangi mereka untuk berdiam di kafe terdekat dan bercengkrama dari hati ke hati dengan pemandu mereka. Melalui percakapan tersebut, mereka belajar tentang kebahagiaan yang berasal dari cinta keluarga yang sederhana.
 
Kantin Ilahi, Rumah Makan Pertanian, Punakha
Han Wei dan Sheila menikmati makanan mereka disertai pemandangan yang menghadap ke sawah luas dan Chimi Lhakhang (juga dikenal sebagai Kuil Kesuburan). Menurut mereka, menikmati makanan dengan pemandangan indah ini mengalahkan tontonan di layar televisi kapan saja!
 
Chimi Lhakhang, Punakha
Chimi Lhakhang (Kuil Kesuburan) adalah sebuah biara Buddha di distrik Punakha di mana penduduk setempat berkunjung dengan harapan memiliki anak, serta menerima berkah. Stupa dan aula meditasi dibangun oleh “Divine Madman,” Yogi yang eksentrik dan suci Drupka Kunley, yang mengajarkan agama Buddha dengan cara yang paling tidak konvensional. Menurut Han Wei, perjalanan ke Kuil Kesuburan didedikasikan khusus untuk Sheila. Lihat episode beralih yang mengharukan untuk melihat Sheila berbagi perjuangan dan harapan pribadinya.
Sementara mereka berjalan kembali dari Kuil Kesuburan, mereka disambut dengan pemandangan pelangi yang indah. Tersentuh oleh keprihatinan teman baiknya dan semua pertemuan kecil yang berharga ini, Sheila menyatakan, "Saya tidak akan pernah melupakan saat yang saya habiskan di sana, selamanya."
 
Pembaruan: Pada 27 April 2020, Sheila mengungkapkan bahwa dia hamil empat bulan dengan bayi perempuan! Tim di Druk Asia betul-betul merasa gembira luar biasa mendengar kabar baik ini dan berharap Sheila dan suaminya melalui proses yang indah dan lancar kedepannya. Kami senang mengetahui bahwa beberapa kekuatan kesuburan Chimi Lhakhang menular pada mama yang cantik ini.
 
Zhingkham Resort, Punakha
Ini adalah pemandangan dari akomodasi mereka di Zhingkham Resort, Punakha. Dengan salah satu pemandangan lembah Punakha yang paling menakjubkan, resort ini terletak di gunung yang tinggi di atas lembah. Han Wei secara pribadi menyukai resort yang mengklaim bahwa ini adalah akomodasi bintang 3 dengan pemandangan bintang 6. Yah, kita tidak bisa menyangkal itu.
 
Toggle's Away With My BFF 老友 出走 记 EP 18
 
Hari 4: Punakha
Punakha Dzong (Benteng Punakha), Punakha
Benteng Punakha adalah benteng tertua dan kedua terbesar di Bhutan. Benteng Punakha merupakan pusat administrasi dan Pusat pemerintahan Bhutan hingga 1955, ketika ibukota dipindahkan ke Thimphu. Ini sering dianggap sebagai salah satu benteng paling indah di Bhutan terutama selama musim semi ketika bunga jacaranda ungu mekar.
Han Wei dan Sheila sangat menyukai desain arsitektur dan mengambil banyak foto dari struktur megahnya.
Benteng Punakha terletak di pertemuan sungai Pho Chhu dan Mo Chhu di Lembah Punakha-Wangdue.
 
Jembatan Gantung Punakha, Punakha
Jembatan Gantung Punakha adalah jembatan gantung terpanjang di Bhutan. Jembatan ini bertengger tinggi di atas sungai Po Chhu yang deras dengan pemandangan indah lembah, yang panjangnya sekitar 160m. Jembatan itu dihiasi dengan bendera doa yang berwarna-warni.
Setelah mengalami suasana Bhutan dan mendapatkan sedikit kebahagiaan karena mengamati cara hidup orang Bhutan, Han Wei menyatakan bahwa ia pasti akan kembali mengunjungi Bhutan lagi. Namun, dengan ketenangan dan keindahan yang ditawarkan Bhutan, benar-benar tidak sulit bagi seseorang untuk jatuh cinta pada kerajaan Bhutan ini, kami benar-benar mengerti bagaimana perasaan Han Wei.
 
Hari 5: Paro
Kyichu Lhakhang (Kuil Kyichu), Paro
Han Wei dan Sheila mengunjungi Kuil Kyichu, salah satu kuil tertua dan terindah di Bhutan. Ini adalah kuil Buddha penting yang terletak di Distrik Paro. Kuil yang sangat indah ini harus dilihat saat Anda mengunjungi lembah Paro. Kapel utama memiliki sejarah sejauh abad ke-7. Sebagaimana dibagikan oleh Sheila, dia merasa bahwa bait suci ini memancarkan efek yang sangat menenangkan.
 
Homestay Ibu Choden, Paro
Pada hari terakhir kedua perjalanan mereka, Sheila dan Han Wei disuguhi salah satu pengalaman paling tradisional yang ditawarkan Bhutan - pemandian batu panas di bak kayu! Batu-batu tersebut dipanggang dengan api dan dimasukkan ke dalam bak kayu. Batu-batu ini kemudian melepaskan mineral dan memanaskan air. Pemandian batu panas juga diyakini memiliki sifat penyembuhan untuk nyeri sendi, hipertensi, sakit perut dan radang sendi.
Jika Anda seorang pecinta pengalaman tradisional organik seperti Sheila, Anda pasti akan menikmati pemandian batu panas juga!
 
Hotel Zhiwa Ling, Paro
Baik Sheila dan Han Wei terlihat sangat terpesona setelah mencapai akomodasi bintang 5 mereka yang bagaikan istana. Nah, dengan tampilan dan desain interior yang begitu megah, siapa yang tidak akan terkesan? Zhiwa Ling Hotel adalah hotel bintang 5 dengan hiasan-hiasan kayu ukir tangan yang rumit dan hiasan batu yang dibuat secara mahir. Hotel ini juga memiliki fasilitas spa, pusat kebugaran, sauna, ruang mandi uap dengan pemandian air panas tradisional Bhutan yang berada di luar ruangan.
 
Hari 6: Paro
Biara Takstang (Sarang Macan), Paro
Pada hari terakhir perjalanan mereka, Han Wei dan Sheila pergi untuk mendaki tempat paling terkenal dan ikonik di Bhutan, Biara Takstang (Sarang Macan). Hampir tidak ada seorang pun yang mengunjungi Bhutan tanpa pendakian ke Biara Sarang Macan. Biara Sarang Macan adalah situs suci Buddha yang dibangun pada tahun 1962, di sekitar gua tempat Guru Rinpoche pertama kali bermeditasi. Legenda mengatakan bahwa Guru Rinpoche dibawa dari Tibet ke situs suci ini di di atas punggung harimau betina, sehingga memberinya nama 'Sarang Macan'. Meskipun memiliki lutut yang lemah, Han Wei berhasil menantang dirinya untuk melakukan perjalanan dengan dukungan dan dorongan dari teman-teman dan sesama pendaki lainnya yang dia temui di sepanjang jalan. Bahkan, dia sangat tersentuh oleh kebaikan sang pengemudi yang terus-menerus mengikuti di belakangnya sepanjang perjalanan.
 
Di tengah perjalanan, mereka menemukan bahwa pemandu wisata mereka berusaha membersihkan air yang tergenang sehingga air akan mengalir bebas dan para pendaki tidak akan jatuh. Perbuatannya yang sangat memikirkan orang lain meninggalkan kesan mendalam pada Han Wei. Setelah menginjakkan kaki di banyak negara, Han Wei menyebutkan bahwa Bhutan adalah negara favoritnya! Itu adalah tempat di mana ia merasa paling banyak belajar dan mendapatkan banyak pencerahan.
 
Setelah hampir 4 jam mendaki, mereka akhirnya dapat melihat pemandangan yang sangat dekat dengan Biara Sarang Macan yang menakjubkan yang bertengger di atas tebing, 2950 m di atas permukaan laut.
 
Pendakian ke Biara Sarang Macan tentu merupakan cara yang luar biasa untuk mengakhiri perjalanan mereka yang tak terlupakan dan mengharukan ke Bhutan ini. Seperti yang dikatakan secara indah oleh Han Wei, pendakian itu sendiri mirip dengan perjalanan hidup - di mana Anda akan mengalami naik dan turun; disertai oleh matahari, angin, dan hujan di sepanjang jalan. Meskipun ini merupakan perjalanan yang sulit, tetapi di tengah-tengah semua perjuangan itu juga dipenuhi dengan kehangatan. Tujuannya adalah untuk belajar gigih, tekun dan terus maju.
 
Jika Anda juga ingin merasakan pesona Bhutan, hubungi Druk Asia dan Anda akan dapat berbicara dengan konsultan perjalanan khusus kami.
 
Klik di sini untuk melihat itinerary perjalanan 7 hari mereka yang menakjubkan di Bhutan

MORE BLOG

Planning to go Bhutan?

Join 16,710 travelers who have benefited from our expertise.