Petualangan 11 Hari Himalaya Uma Paro

5.0 / 5.0
1 Reviews ( Read Reviews )
  • Uma Paro

    Uma Paro
    Como Uma Paro

  • Uma Punakha

    Uma Punakha
    With nine hillside Valley View rooms, and two free-standing luxury private villas (one One-Bedroom Villa and one two-bedroom COMO Villa),

  • Uma Paro

    Uma Paro
    View of Paro valley from Uma Paro

  • Uma Punakha

    Uma Punakha
    Uma Punakha located at the far western end of Punakha

Membuat Anda untuk benar-benar merasakan diri Anda di kerajaan Himalaya ini selama tur Uma 11 Hari. Jadwal 11 hari 10 malam ini adalah yang terpanjang yang kami tawarkan di Bhutan.
 
Dari biara Tiger's Nest yang menantang gravitasi ke Kuil Divine Madman (Temple of The Divine Madman), rencana perjalanan komprehensif ini menggabungkan perjalanan darat yang spektakuler, jalan alam yang unik dan kunjungan budaya yang menakjubkan. Ada juga kesempatan untuk berpetualang dengan pilihan menaiki sepeda yang mendebarkan, arung jeram dan hiking.
 
Dengan enam malam di Uma by COMO, Paro, dan empat malam di Uma by COMO, Punakha, perjalanan ini menawarkan yang terbaik dari kedua lokasi. Kita akan menempuh perjalanan jauh ke dalam jantung Kerajaan, menjelajahi ibu kota Thimphu yang ramai di lembah yang penuh dengan monumen, museum dan pasar. Kami mengunjungi lembah Punakha yang tropis dengan dzongnya yang megah, dan lembah zamrud Paro dengan sawah dan kuil kuno.
 
Sepanjang petualangan ini, setiap malam kita akan kembali menuju kemewahan dan kenyamanan pondok Uma kami yang sederhana.
 

Day 1

     Kedatangan, check:in dan melihat:lihat sekeliling

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Staf Uma Paro akan menyambut Anda di bandara untuk perjalanan 10 menit ke hotel. Setelah Anda selesai berberes, perjalanan pertama Anda di Kerajaan ini dimulai dengan jalan-jalan di kota Paro dan kunjungan ke kuil setempat. Sore hari ini Anda akan menyesuaikan diri dengan udara pada ketinggian ini dan untuk mengenal pemandu Anda, yang akan menawarkan beberapa opsi tamasya tambahan untuk sisa hari itu, tergantung pada minat dan tingkat energi Anda.

Hotels:

Day 2

     Paro ke Punakha melewati Thimphu dan Dochu La

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha
Ibukota Thimphu sendiri membentang di sisi barat bukit Wang Chhu dan merupakan pusat pemerintahan, agama dan perdagangan. Anda mungkin ingin berbelanja atau pergi melihat pemandangan panorama kota di patung Buddha Besar. Jika waktu memungkinkan untuk mengunjungi Thimphu, perjalanan dimulai dengan tur yang termasuk beberapa hal berikut (jadwal yang tepat tergantung pada jam buka dan minat): National Memorial Chorten, Trashi Chhoe Dzong, pasar akhir pekan (Hari pasar utama adalah Jumat, Sabtu dan Minggu), dan Museum Warisan Masyarakat. Perjalanan ini benar-benar menakjubkan karena berkelok-kelok naik ke lajur gunung Dochu La yang tingginya 3.140 m dengan hutan-hutan penuh bendera doa berkibar, banyak chorten tugu peringatan, dan pada hari yang cerah, pemandangan pegunungan Himalaya. Di atas sungai, jauh di dalam perbukitan bertingkat yang menghijau melewati Punakha Dzong adalah rumah Anda selama dua malam berikutnya, Uma Punakha.
 
 
 
Durasi mengemudi: 3-4 jam 
Jarak: 126 km 
Tur dipandu dengan piknik makan siang di restoran lokal
 

Hotels:

Day 3

     Punakha

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha
Kita memiliki satu hari penuh untuk eksplorasi lebih lanjut Lembah Punakha yang indah, dengan ketinggian 1.200 m cukup rendah untuk memungkinkan pisang dan jeruk tumbuh. Pagi ini kita berjalan melalui rumah dan pertanian bercat putih ke Khamsum Yuley Namgay Chorten, sebuah kuil yang dibangun baru-baru ini oleh keluarga kerajaan (chorten dapat dengan jelas terlihat dari meja sarapan Anda). Struktur yang indah dan rumit ini memiliki banyak gambar Guru Rinpoche dan pemandangan yang luar biasa. Menurun di sepanjang tepi sungai, bangunan arsitektur besar-besaran dari Punakha Dzong abad ke-17 segera menjelma menjadi pemandangan. Biara-benteng ini dibangun pada tahun 1637 oleh Shabdung Nawang Namgyal di pertemuan Po Chhu dan Mo Chhu (sungai Bapak dan Ibu). Kota ini pernah menjadi pusat pemerintahan Kerajaan dan sekarang menjadi rumah musim dingin Je Khempo, kepala biara Bhutan, bersama dengan 1.000 biarawan lainnya. Pada sore hari, berjalan kaki melintasi sawah membawa kita ke Chimmi Lhakhang, sebuah kuil kesuburan yang didedikasikan untuk Drukpa Kuenley, seorang suci Buddhis Tibet yang dikenal sebagai Orang Suci Gila. Kuil ini berdiri di atas sebuah bukit indah yang dikelilingi oleh sawah. Drukpa Kuenley membangun chorten di situs pada abad ke-14, dan telah lama menjadi situs ziarah bagi pasangan yang berharap memulai sebuah keluarga.
 

Hotels:

Day 4

     Jalan pagi menyusuri sungai, Talo Sanga Lhakhang dan Desa

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha
Bangunan besar yang kita lihat di sebelah utara Uma Punakha disebut Istana Botakha. Dibangun pada tahun 1950an oleh almarhum Raja Ketiga sebagai tempat tinggalnya tetapi ketika Ibukota Bhutan dipindahkan ke Thimphu, menjadi kosong. Kebun istana penuh dengan pohon buah yang matang dan para petani lokal masih memberi persembahan kepada seekor ular besar (mitos) dengan memberikan sebagian panen beras mereka di lubang sebuah bendera doa yang sangat besar. Jalan pagi hari, kita akan melintasi sungai dengan jembatan gantung dan kontur melalui lahan pertanian subur dan perumahan hingga sampai di Bale Lhakhang, sebuah kuil lokal kecil dengan pemandangan ke lembah melewati Uma Punakha. Pada sore hari, kunjungi Desa Talo yang didirikan oleh Chogtrul Jigme Singye (1742-89), reinkarnasi ke-4 Lama Tripa (Galsey Tenzin Rabgye), yang secara harfiah berarti pemegang tahta, gelar yang diberikan kepada Gyalsay Tenzin Rabgye (1638-96) sebagai Gyaltsap (wali yang ditunjuk oleh Zhabdrung Ngawang Namgyel). Ini terjadi pada 1767 sesuai dengan Rabjung ke-13 (nama siklus 60 tahun dimulai dengan tahun kelinci) Tahun Babi Api dari kalender Bhutan. Di Rabjung ke-14, Jigme Dakpa (1791-1830), reinkarnasi pikiran ketiga Zhabdrung Ngawang Namgyel, merenovasi daerah tersebut dan membangun sebuah biara. Dia juga memasang patung-patung kuil yang dia bawa dari Sanye di Tibet. Setelah itu, biara itu direnovasi oleh beberapa reinkarnasi Zhabdrung Ngawang Namgyel termasuk Zhabdrung Jigme Norbu, inkarnasi pikiran keempat, Zhabdrung Jigme Chogyal, inkarnasi pikiran kelima dan Zhabdrung Jigme Dorji, inkarnasi pikiran keenam. Biara juga berfungsi sebagai tempat tinggal mereka. Saat ini biara menampung Gonkhang (kapel dalam yang didedikasikan untuk dewa pelindung) dan tempat tinggal kepala biara. Talo Sanga Choling juga menjadi rumah bagi banyak lhakhang, di mana Neten Chudrug (enam belas Arhat) lhakhang adalah salah satunya. Namun Desa Talo akan ditutup selama acara seperti kunjungan oleh anggota Keluarga Kerajaan atau upacara-upacara yang penting lainnya.
 
 
 
Durasi mengemudi: 5-6 rumah 
Kesulitan: Mudah hingga Sedang 
Dipandu dengan piknik makan siang di Uma Punakha
 

Hotels:

Day 5

     Hari Bebas atau Rafting Sungai Opsional

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha
Bersantai di sekitar Uma Punakha, mungkin mencoba mengamati burung-burung tepi sungai, atau mungkin terapi kesehatan seperti Pemandian Batu Panas Bhutan tradisional.
 
Arung jeram opsional ""Mo Chhu - The Temple Stretch"" (tersedia sepanjang tahun, durasi hingga 45 menit tetapi lebih pendek selama musim muson Juli-Agustus). Jalur ini jalur yang cocok untuk pemula arung jeram, karena merupakan yang paling santai dengan kecepatan hingga tingkat ll banyak bagian-bagian yang tenang. Mulailah hari Anda dengan mendaki satu jam atau lebih ke kuil di Nyezenggong dan kemudian menyusuri Mo Chhu yang indah melewati Punakha Dzong.
 
 
 
Kesulitan: Mudah - Kelas II 
Usia Minimum: 7 tahun 
Durasi: 2-4 jam di atas air tergantung pada keadaan sungai 
Biaya: USD 450 dan pajak per perahu (hingga 5 orang) 
Dipandu dengan makan siang di Uma Punakha

Hotels:

Day 6

     Lembah Punakha ke Paro melalui Chuzom dan Tamchhu Lhakhang

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Saatnya untuk menelusuri kembali perjalanan kita melalui Dochu La untuk pemandangan Himalaya yang kedua kali. Kembali ke Chuzum (pertemuan sungai) kita akan melihat sekilas tiga kuil dalam gaya Nepal, Tibet dan Bhutan yang dibangun untuk menangkal roh jahat di dekat pos pemeriksaan. Waktu yang memungkinkan perjalanan dapat dilewati dengan kunjungan ke Tamchhu Lhakhang yang dibangun oleh Thangtong Gyalpo, yang dikenal juga sebagai Pembangun Jembatan Besi. Orang suci dari abad ke-14 ini memperkenalkan seni membangun jembatan gantung dengan rantai besi dan satu-satunya cara untuk mencapai kuil adalah melalui salah satu jembatan ini. Di pendakian terakhir, jalanan mengular di sepanjang sungai Pa Chhu, melalui kebun apel dan sawah, melewati rumah-rumah pekarangan kuno ke rumah kita di pegunungan, Uma Paro. Setelah check-in dan berkeliling, kami mengundang Anda untuk menghabiskan sisa hari bersantai di sekitar hotel, menikmati fasilitas atau mencoba kegiatan seperti olahraga panahan nasional Bhutan atau Pemandian Batu Panas Bhutan tradisional.

Hotels:

Day 7

     Tur Sehari di Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro
Kita akan melewati hutan pinus yang tinggi di atas Uma Paro ke pekarangan yang indah dari biara mirip benteng di Zurig Dzong. Kita akan menyeberang ke Ta Dzong, rumah dari Museum Nasional Bhutan dengan pemandangan indah Paro dan turun ke Rinpung Dzong (Benteng di atas Setumpuk Permata). Jalur ini kemudian melintasi Paro Chhu (sungai) melalui jembatan tertutup tradisional, Nyamai Zam, dan kemudian melewati area panahan utama, Istana Ugyen Pelri, dan ke kota Paro. Kita akan berkendara beberapa kilometer ke utara Paro, dan memberi penghormatan di Kyichu Lhakhang; salah satu kuil tertua di Bhutan dengan pohon jeruk magisnya yang menghasilkan buah sepanjang tahun. Jika waktu memungkinkan, kita akan pergi lebih jauh ke dalam lembah ke Drukgyel Dzong, dibangun pada 1648 oleh Zhbdrung Ngawang Namgyal untuk memantau rute utara ke Tibet.
 
 
 
Durasi mengemudi: 5-7 jam (tergantung pada waktu yang dihabiskan di National Museum dan Paro) 
 
Kesulitan: Mudah hingga Sedang
 
Dengan pemandu, ada piknik atau makan siang di restoran lokal

Hotels:

Day 8

     Chele La Pass dan Pendakian ke Biara Kila

Elevation 2,280 m     Weather in Paro
Kita memulai pagi hari berkendara ke Chele La Pass dengan ketinggian 3.988 m, adalah jalan raya tertinggi di Bhutan, mengular ke atas melalui hutan pinus biru dan rhododendron sepanjang 35 km. Pada hari yang cerah, Anda dapat melihat kubah salju di puncak tertinggi kedua Bhutan, Gunung Jhomolhari (7.314 m), dan turun ke Lembah Haa, yang hanya dibuka untuk orang asing pada tahun 2002 karena dekat dengan perbatasan dengan Sikkim dan Tibet. Lembah yang belum terjamah ini mengingatkan kita pada masa lampau yang lebih sederhana dan lebih tradisional. Melangkah di sepanjang punggung gunung penuh Edelweiss, kita melewati situs pemakaman langit (sky burial/pemakaman dengan membiarkan mayat membusuk di gunung). Turun selama dua jam melalui hutan rhodendron lebat, Anda mungkin dapat melihat yak berbulu, ke Kila Goemba, biara kuno yang terletak di lereng gunung di bawah. Kila Goemba adalah tempat retret yang tenang untuk 32 Anim (biarawati Budha) yang menjalani kehidupan yang tidak terganggu, penunh dengan pelajaran agama, doa dan meditasi. Biara ini adalah salah satu dari tujuh biara tertua di Kerajaan. Dupthob Chhoeje Norbu dan Dupthob Temba mendirikannya di awal abad ke-9 sebagai tempat meditasi. Setelah terjadi kebakaran, Lhakhang tersebut direkonstruksi oleh Je Khenpo ke-25, Sherab Gyaltsen dan pada tahun 1986, Pemerintah secara resmi mendirikan Kola Goemba (biara) sebagai Anim Dratshang (biara perempuan). Tempat suci ini memiliki kualitas yang tak lekang oleh waktu, yang setimpal dengan upaya pendakian. Setelah memberi persembahan dan mungkin telah diberkati, sekarang saatnya untuk turun lebih jauh. Satu jam kemudian, kita kembali ke jalan di mana kita dapat menaiki sepeda gunung dengan bebas turun ke Lembah Paro. Bagi Anda yang lebih suka jalan-jalan santai, ada pilihan untuk berkendara dari Chele La Pass ke sisi lain ke Lembah Haa. Jika Chele La Pass tidak dapat diakses selama musim dingin, pemandu Anda akan mengusulkan alternatif lain untuk perjalanan hari ini.
 
 
 
Durasi berkendara: 7-9 jam 
 
Kesulitan: Moderat 
 
Dengan pemandu, ada piknik, sepeda gunung Kona Cinder (opsional) dengan helm dan sarung tangan

Hotels:

Day 9

     Biara Drakhapo, Petualangan ke Gua dan Pelajaran Memanah

Elevation 2,280 m     Weather in Paro
Setelah perjalanan singkat dari Uma Paro, kita akan mendaki selama 90 menit untuk membiasakan diri ke Biara Drakhapo, yang memiliki komunitas kecil biarawan tinggal di sekitarnya. Ruang utama kuil itu bertengger di tepi tebing batu dan ada beberapa situs suci yang dapat dilihat, termasuk jejak tubuh Vajrayogini atau sepatu batu milik Guru Rinpoche. Biara ini dibangun di atas gunung yang dipenuhi gua-gua bawah tanah. Di dekatnya, salah satu gua ini memiliki tangga kecil untuk para pemberani, menuju ke gua besar yang segera berubah menjadi jurang yang sangat sempit. Pada sore hari, kita dapat mencoba dua olahraga paling populer di Bhutan di lapangan panahan Uma Paro (Bha Cho). Panahan adalah olahraga nasional Bhutan, dan setiap desa memiliki daerah panahan sendiri. Kompetisi berjiwa tinggi, biasanya disertai dengan perjamuan, adalah bagian dari semua perayaan meriah. Menggunakan busur bambu, tim pemanah menembak pada target berdiameter 30 cm dari jarak 140 meter. Setiap tim memiliki kerumunan pendukung. Kuru adalah permainan Bhutan tradisional lainnya yang sangat populer dimainkan di sebagian besar desa.
 
 
 
Durasi: 5-6 jam 
Kesulitan: Mudah hingga Sedang 
Dipandu, dengan piknik

Hotels:

Day 10

     Lembah Paro : Jalan Taktsang

Elevation 2,280 m     Weather in Paro
Salah satu bagian arsitektur yang paling menakjubkan dan penting di Bhutan adalah Takstang Goemba, atau Biara Sarang Macan. Legenda mengatakan bahwa sisi tebing ini adalah tempat Guru Rinpoche (padmasambhava) datang di atas punggung seekor harimau betina terbang membawa Buddhisme dari Tibet ke Bhutan. Kita memulai perjalanan lebih awal untuk menghindari teriknya matahari selama dua jam mendaki ke titik pandang Sarang Macan. Turun tajam, kita kemudian naik ke biara, melewati air terjun dan memasuki gerbang utama yang dihiasi mural. Kita kembali ke jalan sebelumnya atau jika waktu dan tingkat energi memungkinkan, lanjut ke beberapa kuil dan biara terpencil. Kembali ke Uma Paro di sore hari, ada waktu untuk bersantai dan menikmati fasilitas termasuk kamar uap, kolam renang, atau Pemandian Air Panas Bhutan.
 
 
 
Durasi: 7-8 jam 
 
Kesulitan: Sedang hingga Sulit
 
Ada pemandu, ada piknik atau makan di Takstang Cafeteria

Hotels:

Day 11

     Hari Terakhir

Elevation 2,280 m     Weather in Paro
Hari ini kita akan meninggalkan negara Himalaya ini dan mengambil penerbangan awal. Kami berharap Anda sudah berteman dan juga membawa pulang banyak foto dan kenangan indah dari Bhutan. Kami berharap akan bertemu lagi dengan Anda di negara yang menakjubkan ini! Tashi Delek!
 
What's Included

Suitable Months
  • Whole year round
  • High Season: March-May and September-November
  • Low Season: December-February and June-August
Prices
  • For Travel during the months of: Dec-Feb and Jun-Aug
  • To be advised
  • For Travel during the months of: Mar-May and Sep-Nov
  • To be advised
What's Excluded

Our Guarantee

Guaranteed Visa approval. We have yet to disappoint a single of our travellers in term of Visa issuance.

Your choice of hotels will be confirmed for your inspection before your arrival. We only book you on hotels which we love and would love again.

We will be happy to change your guide, driver or vehicle on the first two days of arrival in Thimphu if you are not satisfied with our selection. Drop us a note and our hospitality team be on the spot to assist you.

We’re here to help. Our world-class member services team is available by phone or email — there's no automated system or call center; you'll communicate with a real person.

Ask Us A Question



Login is required to post a question.

Recent Customer Reviews 5.0 / 5.0 ( Read Reviews )


100.0 % of Our Travellers Recommend This Travel Plan

Sort by: Newest / Oldest

 
P
Pietro
Iran, Apr 2015

Dear Sangay,

I apologise for having not replied to your e-mail before!

My trip to Bhutan was great! The country is just fantastic and both, the guide and the driver, were really excellent. In fact, I was really touched by their constant good will in turning this trip as comfortable and interesting and possible and in no single moment have they given me any reason to complain about. I am really grateful for their kindness and interest.

On what is related to the country, Bhutan provided me much more than I was expecting, not only in terms of its beauty, but especially on what is related to the fantastic monasteries and temples that can be found in every corner of this small territory.

In other words, I have only got reasons to thank you and the guide and driver who took me around this am

+Read Full Review


Read More Testimonial »