Rencana Perjalanan Thimphu Tshechu 7 Hari

4.7 / 5.0
7 Reviews ( Read Reviews )

  • Stephen Gollan / Unchartered Backpacker


  • Stephen Gollan / Unchartered Backpacker


  • Stephen Gollan / Unchartered Backpacker

Festival Tanggal 03 Oktober 2014 - 05 Oktober 2014
Sorotan Utama Thimphu Tshechu
Harga Pokok USD 1,780 untuk kelompok 1 orang
USD 1,720 per pax untuk grup pribadi  2 orang
USD 1,540 per pax untuk 3 orang dan selebihnya

Harga dikutip sudah termasuk biaya tambahan, Tidak termasuk tiket pesawat
Apa saja yang termasuk dalam paket dan Pertanyaan yang Sering Ditanyakan  lainnya »

 

Day 1

     Hari 1 : Kedatangan di Paro, Bhutan

Elevation 2,320 m     Weather in Thimphu

Selamat datang ke Bhutan, Tanah Naga Guntur. Mendarat di Paro International Airport, Anda akan disambut oleh pemandu Anda saat keluar dari ruang kedatangan. Hari ini, kami akan mengambil mudah untuk menyesuaikan diri dengan ketinggian. Drive ke Thimphu, check in ke hotel dan memungkinkan memiliki rasa pertama dari Bhutan crusine dan beberapa melihat-lihat cahaya di Thimphu jika memungkinkan.

Chorten Peringatan Nasional – Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.
Museum Pusaka – Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan.
Museum Tekstil – Saksikanlah seni tenun tradisional.

Institut Zorig Chusum – Umumnya dikenal sebagai Sekolah Lukisan, atau Sekolah Tiga Belas Seni, Institut ini menawarkan kelas sekilas untuk siswa pemula belajar 13 seni dan kerajinan tradisional Bhutan. Ini adalah perjalanan pekerjaan tangan untuk Anda. Nikmati waktu bertemu dengan seniman masa depan negara.

Berbelanja dan berjalan di sekitar kota Thimphu
 

Day 2

     Hari 2: Thimphu (Thimphu Tshechu)

Elevation 2,320 m     Weather in Thimphu

Tashichhodzong (Dzong Thimphu)  “Benteng agama yang mulia" awalnya dibangun pada tahun 1641 dan dibangun kembali oleh Ketiga Raja Jigme Dorji Wangchuck pada tahun 1960. Tashichhodzong ini menjadi rumah bagi beberapa kementerian, sekretariat Yang Mulia Baginda Rada,, dan jenazah biksu utama.

The Thimphu Tshechu, seperti semua festival Tshechu, adalah penghargaan bagi Padma Sambhawa, juga dikenal sebagai Guru Rimpoche, seorang yogi yang dihargai dan orang suci yang dihormati karena memperkenalkan Buddha Tantrayana di sepanjang Himalaya. Tarian bertopeng festival ini ditampilkan oleh biksu berpakaian brokat berwarna-warni dan diresapi dengan nyanyian dan pembacaan skrip Buddha. Puncak dari festival ini merupakan terungkapnya sebuah kain besar thanka, sebuah gulungan suci, yang menggambarkan Padma Smabhawa dan citra dari dewa Buddha.

Buddha Point – Pada Kuensel Phodrang, yang akan terbuka untuk wisatawan setelah selesai pada tahun 2012. Patung perunggu Buddha Dordenma berukuran 169 kaki, Vajra Throne Buddha melambangkan ketidakhancuran yang akan segera diselesaikan. Patung Buddha itu sendiri telah selesai dan menunggu lukisan-lukisan, tetapi pengunjung dapat berkendara ke titik Buddha dan melihat patung tertinggi Sang Buddha ini.
 

Hotels:

Day 3

     Hari 3: Thimphu ke Punakha

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha

Celahan Dochula – 108 chorten tersebut dibangun oleh Paduka Ibu Suri Ashi Dorji Wangchuck Wangmo untuk memperingati kemenangan atas militan India dan membebaskan jiwa tentara yang gugur.

Dzong Punakha – Dibangun pada tahun 1637, dzong terus menjadi rumah musim dingin bagi para rohaniwan, yang dipimpin oleh Kepala Abbott, Je Khenpo. Ini adalah contoh yang menakjubkan dari arsitektur Bhutan, duduk pada persimpangan dua sungai, menggambarkan citra sebuah kota abad pertengahan dari kejauhan. Dzong ini hancur oleh api dan banjir glasial selama bertahun-tahun tetapi telahdipulihkan secara hati-hati dan, hari ini, merupakan contoh yang baik dari keahlian terbaik Bhutan.

Khamsum Yulley Namgyal Chorten – Dibangun oleh Ibu Suri ke 3 Ashi Tshering Yangdon Wangchuck, Chorten ini adalah contoh indah dari arsitektur dan seni Bhutan dan merupakan satu-satunya dari jenisnya di dunia. Candi ini dibangun selama delapan setengah tahun dan rinciannya diambil dari kitab suci agama.

Hotels:

Day 4

     Hari 4: Punakha ke Gangtey

Elevation 3,000 m     Weather in Gangtey

Chhimi Lhakhang – Sebuah perjalanan 20 menit menyeberangi ladang bertingkat melalui desa Sopsokha dari pinggir jalan ke kuil kecil yang terletak di sebuah bukit kecil di tengah lembah di bawah Metshina. Ngawang Chogyel membangun kuil di abad ke-15 setelah 'Divine Madman' Drukpa Kuenlay membangun Chorten kecil di sana. Ini adalah situs ziarah bagi perempuan mandul

Melewati Wangdue (kiri), salah satu dari kota-kota besar dan ibu kota kabupaten dari Bhutan Barat. Terletak di sebelah selatan Punakha, Wangdue adalah kota terakhir sebelum Bhutan tengah. Kabupaten ini terkenal dengan pekerjaan tangan bambu dan batu dan ukiran batu yang bagus.

Kami akan berhenti sejenak untuk melihat Dzong Wangdue Phodrang. Dibangun pada tahun 1638, Dzong Wangdue secara dramatis bertengger pada ujung bukit dan menghadap pertemuan Sungai Tsang Chu dan Sungai Dang Chu.
 

Hotels:

Day 5

     Hari 5: Gangtey ke Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Dzong Drukgyal – Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Dzong Ta – Dibangun sebagai menara pengawas Dzong Ta, ia diubah menjadi Museum Nasional pada tahun 1968. Museum ini membanggakan Thangka, tekstil, senjata dan baju besi antik, benda-benda rumah tangga dan berbagai macam artefak alami dan bersejarah.

Lembah Paro – Lembah yang indah ini adalah rumah bagi banyak biara-biara dan kuil-kuil tua Bhutan. Bandara satu-satunya di negara ini adalah di Paro. Lembah ini juga rumah bagi gunung Chomolhari (7.300 meter) yang terletak di ujung utara lembah yang air gletsernya membentuk Pachu yang mengalir melalui lembah. Berikut ini adalah beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi di Paro.

Hotels:

Day 6

     Hari 6: Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Dzong Paro – Juga dikenal sebagai Dzong Rinpung, benteng/biara besar abad ke-15 ini juga merupakan pusat administrasi dzonkhag.
 

Biara Taktsang – Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.


Durasi: Taktsang Walk 4 - 6 jam
Tingkat kesulitan: Sedang hingga Sulit
 

Hotels:

Day 7

     Hari 7 : Berangkat Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Setelah sarapan, kita akan bergerak ke bandara Paro untuk penerbangan kita dan kita akan mengucapkan salam perpisahan untuk Kerajaan Bhutan.

Festival Tanggal 03 Oktober 2014 - 05 Oktober 2014
Sorotan Utama Thimphu Tshechu
Harga Pokok USD 1,780 untuk kelompok 1 orang
USD 1,720 per pax untuk grup pribadi  2 orang
USD 1,540 per pax untuk 3 orang dan selebihnya

Harga dikutip sudah termasuk biaya tambahan, Tidak termasuk tiket pesawat
Apa saja yang termasuk dalam paket dan Pertanyaan yang Sering Ditanyakan  lainnya »

 

Day 1

     Hari 1 : Kedatangan di Paro, Bhutan

Elevation 2,320 m     Weather in Thimphu

Selamat datang ke Bhutan, Tanah Naga Guntur. Mendarat di Paro International Airport, Anda akan disambut oleh pemandu Anda saat keluar dari ruang kedatangan. Hari ini, kami akan mengambil mudah untuk menyesuaikan diri dengan ketinggian. Drive ke Thimphu, check in ke hotel dan memungkinkan memiliki rasa pertama dari Bhutan crusine dan beberapa melihat-lihat cahaya di Thimphu jika memungkinkan.

Chorten Peringatan Nasional – Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.
Museum Pusaka – Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan.
Museum Tekstil – Saksikanlah seni tenun tradisional.

Institut Zorig Chusum – Umumnya dikenal sebagai Sekolah Lukisan, atau Sekolah Tiga Belas Seni, Institut ini menawarkan kelas sekilas untuk siswa pemula belajar 13 seni dan kerajinan tradisional Bhutan. Ini adalah perjalanan pekerjaan tangan untuk Anda. Nikmati waktu bertemu dengan seniman masa depan negara.

Berbelanja dan berjalan di sekitar kota Thimphu
 

Day 2

     Hari 2: Thimphu (Thimphu Tshechu)

Elevation 2,320 m     Weather in Thimphu

Tashichhodzong (Dzong Thimphu)  “Benteng agama yang mulia" awalnya dibangun pada tahun 1641 dan dibangun kembali oleh Ketiga Raja Jigme Dorji Wangchuck pada tahun 1960. Tashichhodzong ini menjadi rumah bagi beberapa kementerian, sekretariat Yang Mulia Baginda Rada,, dan jenazah biksu utama.

The Thimphu Tshechu, seperti semua festival Tshechu, adalah penghargaan bagi Padma Sambhawa, juga dikenal sebagai Guru Rimpoche, seorang yogi yang dihargai dan orang suci yang dihormati karena memperkenalkan Buddha Tantrayana di sepanjang Himalaya. Tarian bertopeng festival ini ditampilkan oleh biksu berpakaian brokat berwarna-warni dan diresapi dengan nyanyian dan pembacaan skrip Buddha. Puncak dari festival ini merupakan terungkapnya sebuah kain besar thanka, sebuah gulungan suci, yang menggambarkan Padma Smabhawa dan citra dari dewa Buddha.

Buddha Point – Pada Kuensel Phodrang, yang akan terbuka untuk wisatawan setelah selesai pada tahun 2012. Patung perunggu Buddha Dordenma berukuran 169 kaki, Vajra Throne Buddha melambangkan ketidakhancuran yang akan segera diselesaikan. Patung Buddha itu sendiri telah selesai dan menunggu lukisan-lukisan, tetapi pengunjung dapat berkendara ke titik Buddha dan melihat patung tertinggi Sang Buddha ini.
 

Hotels:

Day 3

     Hari 3: Thimphu ke Punakha

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha

Celahan Dochula – 108 chorten tersebut dibangun oleh Paduka Ibu Suri Ashi Dorji Wangchuck Wangmo untuk memperingati kemenangan atas militan India dan membebaskan jiwa tentara yang gugur.

Dzong Punakha – Dibangun pada tahun 1637, dzong terus menjadi rumah musim dingin bagi para rohaniwan, yang dipimpin oleh Kepala Abbott, Je Khenpo. Ini adalah contoh yang menakjubkan dari arsitektur Bhutan, duduk pada persimpangan dua sungai, menggambarkan citra sebuah kota abad pertengahan dari kejauhan. Dzong ini hancur oleh api dan banjir glasial selama bertahun-tahun tetapi telahdipulihkan secara hati-hati dan, hari ini, merupakan contoh yang baik dari keahlian terbaik Bhutan.

Khamsum Yulley Namgyal Chorten – Dibangun oleh Ibu Suri ke 3 Ashi Tshering Yangdon Wangchuck, Chorten ini adalah contoh indah dari arsitektur dan seni Bhutan dan merupakan satu-satunya dari jenisnya di dunia. Candi ini dibangun selama delapan setengah tahun dan rinciannya diambil dari kitab suci agama.

Hotels:

Day 4

     Hari 4: Punakha ke Gangtey

Elevation 3,000 m     Weather in Gangtey

Chhimi Lhakhang – Sebuah perjalanan 20 menit menyeberangi ladang bertingkat melalui desa Sopsokha dari pinggir jalan ke kuil kecil yang terletak di sebuah bukit kecil di tengah lembah di bawah Metshina. Ngawang Chogyel membangun kuil di abad ke-15 setelah 'Divine Madman' Drukpa Kuenlay membangun Chorten kecil di sana. Ini adalah situs ziarah bagi perempuan mandul

Melewati Wangdue (kiri), salah satu dari kota-kota besar dan ibu kota kabupaten dari Bhutan Barat. Terletak di sebelah selatan Punakha, Wangdue adalah kota terakhir sebelum Bhutan tengah. Kabupaten ini terkenal dengan pekerjaan tangan bambu dan batu dan ukiran batu yang bagus.

Kami akan berhenti sejenak untuk melihat Dzong Wangdue Phodrang. Dibangun pada tahun 1638, Dzong Wangdue secara dramatis bertengger pada ujung bukit dan menghadap pertemuan Sungai Tsang Chu dan Sungai Dang Chu.
 

Hotels:

Day 5

     Hari 5: Gangtey ke Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Dzong Drukgyal – Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Dzong Ta – Dibangun sebagai menara pengawas Dzong Ta, ia diubah menjadi Museum Nasional pada tahun 1968. Museum ini membanggakan Thangka, tekstil, senjata dan baju besi antik, benda-benda rumah tangga dan berbagai macam artefak alami dan bersejarah.

Lembah Paro – Lembah yang indah ini adalah rumah bagi banyak biara-biara dan kuil-kuil tua Bhutan. Bandara satu-satunya di negara ini adalah di Paro. Lembah ini juga rumah bagi gunung Chomolhari (7.300 meter) yang terletak di ujung utara lembah yang air gletsernya membentuk Pachu yang mengalir melalui lembah. Berikut ini adalah beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi di Paro.

Hotels:

Day 6

     Hari 6: Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Dzong Paro – Juga dikenal sebagai Dzong Rinpung, benteng/biara besar abad ke-15 ini juga merupakan pusat administrasi dzonkhag.
 

Biara Taktsang – Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.


Durasi: Taktsang Walk 4 - 6 jam
Tingkat kesulitan: Sedang hingga Sulit
 

Hotels:

Day 7

     Hari 7 : Berangkat Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Setelah sarapan, kita akan bergerak ke bandara Paro untuk penerbangan kita dan kita akan mengucapkan salam perpisahan untuk Kerajaan Bhutan.

What's Included

Suitable Months
Prices
What's Excluded

Our Guarantee

Guaranteed Visa approval. We have yet to disappoint a single of our travellers in term of Visa issuance.

Your choice of hotels will be confirmed for your inspection before your arrival. We only book you on hotels which we love and would love again.

We will be happy to change your guide, driver or vehicle on the first two days of arrival in Thimphu if you are not satisfied with our selection. Drop us a note and our hospitality team be on the spot to assist you.

We’re here to help. Our world-class member services team is available by phone or email — there's no automated system or call center; you'll communicate with a real person.

Frequently Asked Questions


How do I get the best seats for this Tshechu?
Seats are allocated based on first come first serve basis just like going for an outdoor picnic. If you would like to get the best seat, we would recommend going as early as 6 am.

Ask Us A Question



Login is required to post a question.

Recent Customer Reviews 4.7 / 5.0 ( Read Reviews )


94.3 % of Our Travellers Recommend This Travel Plan

Sort by: Newest / Oldest

 
RH
Roger Higgs
United States, Sep 2015

Dear Sonam,

I completed the survey form provided by the guide on my last day and indicated my rating of excellent for both guide and driver. But I do want to expand on that a bit.

My guide, Tshering Dendup, was one of the best, if not the best guide I've ever had and that is comparing to our travels to around 100 countries in the past 15 years. His knowledge of both Buddhism and the history of Bhutan is encyclopedic. In addition he has broad knowledge in a wide variety of subjects, especially the flora and fauna of the country. Beyond that, he was able to note my preferences, eg food, kinds of sites to visit and make adjustments to accommodate me as much as possible without my asking.

I also want to make special compliments to the driver, Mr. Rabgay, who had to drive under extremely

+Read Full Review


DG
Daphne Go
Singapore, Sep 2015

Hi Sonam,

Great to hear from you! The trip is great - Ugyen and Chime are fantastic. Ugyen I think is the best guide I've had in all of my travels. Knowledgeable, great attention to detail, and very attentive! He remembers each feedback and takes them seriously. Bhutanese people in general don't have much attention to detail, but both Ugyen and Chime do, so my guess is your training must be fantastic for them to get to that level, even better than that of Western tour directors and drivers. Bhutan is the 89th country I visited and I find it amazing that I found the best guide and driver in this trip.

I will send some pictures once I've sorted them - I brought a good camera for the festival so can share a couple of in-action photos.

We sent in our feedback form as well.

Overall though,

+Read Full Review


TC
Tudor Clee
New Zealand, Sep 2014

Hi Sonam

OK - I am back in NZ - great trip.

I didn't have time to complete the form due to the airport issue - the guide and driver were really nice.

Few things: don't worry - not end of the world - I will definitely be recommending you to anyone going to Bhutan. Just suggestions especially if you have people who don't usually do booked tours (North Korea, Turkmenistan and Bhutan are the only countries in the world where a guide is required, though Turkmenistan you can avoid it with a transit visa).

+Read Full Review


Read More Testimonial »