13 Hari Gomkora dan Paro Tshechu

Paro Tshechu adalah salah satu festival terbesar di Bhutan yang diadakan di musim semi dan berlokasi di lembah Paro. Gomkora Tshechu tidak seperti festival lainnya di Bhutan. Festival ini termasuk sirkumlokusi di sekitar Chorten Kora. Penduduk desa dari Bhutan Timur sering menggunakan kesempatan ini untuk bertemu dengan lawan jenis yang berujung pada pernikahan.
 

Hari 1 : Kedatangan di Paro, Bhutan

Elevation 2,280 m | Weather in Paro


Selamat datang di Bhutan, Tanah Naga Guntur. Mendarat di Bandara Internasional Paro, Anda akan disambut oleh pemandu Anda saat keluar dari ruang kedatangan. Hari ini, kita akan bersantai sambil menyesuaikan diri dengan iklim di tempat tinggi ini. Berkendara ke Thimphu, check in ke hotel dan mari kita rasakan masakan Bhutan pertama Anda dan tamasya ringan di Thimphu jika sempat.

Pemandangan di sekitar Thimphu

Tempat Pemeliharaan Takin - Dalam perjalanan ke tempat pemandangan di atas Thimphu adalah rumah hewan nasional Bhutan, yang bernama Takin; binatang yang terlihat aneh ini terkadang dikatakan tampak seperti rusa beestung.

Hotels:

Namgay Heritage

Resor Terma Linca

Taj Tashi Thimpu

Le Meridien Thimphu

Hari 2 : Tur Thimphu

Elevation 2,320 m | Weather in Thimphu


Museum Pusaka - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

Pasar Petani Seabad’ Market  - Setiap Sabtu dan Minggu sebagian besar penduduk Thimphu berkumpul di 
 tepi sungai di mana pasar akhir pekan diadakan. Di sini penduduk desa dari lembah dan tempat-tempat lain di dekatnya datang untuk menjual berbagai macam produk-produk pertanian.

Hotels:

Namgay Heritage

Resor Terma Linca

Taj Tashi Thimpu

Le Meridien Thimphu

Hari 2 : Tur Thimphu

Elevation 2,320 m | Weather in Thimphu


Museum Pusaka - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

Pasar Petani Seabad’ Market  - Setiap Sabtu dan Minggu sebagian besar penduduk Thimphu berkumpul di 
 tepi sungai di mana pasar akhir pekan diadakan. Di sini penduduk desa dari lembah dan tempat-tempat lain di dekatnya datang untuk menjual berbagai macam produk-produk pertanian.

Hotels:

Namgay Heritage

Resor Terma Linca

Taj Tashi Thimpu

Le Meridien Thimphu

Hari 2 : Tur Thimphu

Elevation 2,320 m | Weather in Thimphu


Museum Pusaka - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

Pasar Petani Seabad’ Market  - Setiap Sabtu dan Minggu sebagian besar penduduk Thimphu berkumpul di 
 tepi sungai di mana pasar akhir pekan diadakan. Di sini penduduk desa dari lembah dan tempat-tempat lain di dekatnya datang untuk menjual berbagai macam produk-produk pertanian.

Hotels:

Namgay Heritage

Resor Terma Linca

Taj Tashi Thimpu

Le Meridien Thimphu

Hari 3 : Thimphu ke Gangtey

Elevation 3,000 m | Weather in Gangtey


Celahan Dochula - 108 chorten tersebut dibangun oleh Paduka Ibu Suri Ashi Dorji Wangchuck Wangmo untuk memperingati kemenangan atas militan India dan membebaskan jiwa tentara yang gugur.

Melewati Wangdue (kiri), salah satu dari kota-kota besar dan ibu kota kabupaten dari Bhutan Barat. Terletak di sebelah selatan Punakha, Wangdue adalah kota terakhir sebelum Bhutan tengah. Kabupaten ini terkenal dengan pekerjaan tangan bambu dan batu dan ukiran batu yang bagus.

Kami akan berhenti sejenak untuk melihat Dzong Wangdue Phodrang. Dibangun pada tahun 1638, Dzong Wangdue secara dramatis bertengger pada ujung bukit dan menghadap pertemuan Sungai Tsang Chu dan Sungai Dang Chu.

Hotels:

Tinggal Di Rumah

Dewachen

Hari 4 : Gangtey

Elevation 3,000 m | Weather in Gangtey


Lembah Phobjikha dikenal sebagai rumah musim dingin bangau berleher hitam (Grus Nigricollis). Bhutan adalah rumah bagi sekitar enam ratus bangau berleher hitam dengan Phobjikha menjadi salah satu tempat populer bagi burung-burung yang bermigrasi ke dalam musim dingin dari dataran tinggi Tibet. Burung-burung yang elegan dan pemalu ini dapat diamati dari awal November hingga akhir Maret.

Menghadap ke lembah Phobjikha adalah Gangtey Goempa. Ini adalah biara tua yang berasal dari abad ke-17.

Hari ini kita akan melakukan beberapa kenaikan singkat di sekitar lembah Phobjikha.

Hotels:

Tinggal Di Rumah

Dewachen

Hari 5 : Gangtey ke Bumtang

Elevation 2,600 m - 4,000 m | Weather in Bumthang


Dalam rute ke Gangtey adalah Trongsa, rumah leluhur dinasti yang berkuasa.

Trongsa, secara harfiah berarti "Kota Baru" dalam bahasa Dzongkha, tempat ini adalah di mana monarki yang memerintah saat ini berasal di Bhutan. Setiap Raja di garis suksesi telah memegang jabatan Trongsa Penlop atau Gubernur sebelum mengenakan Mahkota Raven.

Dzong Trongsa - Fondasi Trongsa Dzong diletakkan di abad ke 16 oleh Pema Lingpa. Dzong berkembang selama abad ke 17 di bawah Shabdrung Ngwang Namgyal. Dengan struktur yang sangat besar, dindingnya menjulang tinggi di atas Lembah Mangde Chu yang berliku memimpin jalan timur-barat.

Dzong Taa - Dibangun sebagai menara pengawas, Taa Dzong sejak saat itu telah diubah menjadi Museum Heritage (Warisan Pusaka). Christian Schicklgruber berjudul Menara Trongsa, Agama dan Kekuasaan di Bhutan menulis sebuah buku tentang Dzong penting ini.

Hotels:

Resor Yangkhil

Resor Wangdichholing

Hotel Peling

Hari 5 : Gangtey ke Bumtang

Elevation 2,600 m - 4,000 m | Weather in Bumthang


Dalam rute ke Gangtey adalah Trongsa, rumah leluhur dinasti yang berkuasa.

Trongsa, secara harfiah berarti "Kota Baru" dalam bahasa Dzongkha, tempat ini adalah di mana monarki yang memerintah saat ini berasal di Bhutan. Setiap Raja di garis suksesi telah memegang jabatan Trongsa Penlop atau Gubernur sebelum mengenakan Mahkota Raven.

Dzong Trongsa - Fondasi Trongsa Dzong diletakkan di abad ke 16 oleh Pema Lingpa. Dzong berkembang selama abad ke 17 di bawah Shabdrung Ngwang Namgyal. Dengan struktur yang sangat besar, dindingnya menjulang tinggi di atas Lembah Mangde Chu yang berliku memimpin jalan timur-barat.

Dzong Taa - Dibangun sebagai menara pengawas, Taa Dzong sejak saat itu telah diubah menjadi Museum Heritage (Warisan Pusaka). Christian Schicklgruber berjudul Menara Trongsa, Agama dan Kekuasaan di Bhutan menulis sebuah buku tentang Dzong penting ini.

Hotels:

Resor Yangkhil

Resor Wangdichholing

Hotel Peling

Hari 6 : Bumthang

Elevation 2,600 m - 4,000 m | Weather in Bumthang


Bumthang merupakan salah satu lembah paling spektakuler di Bhutan dan juga merupakan jantung agama Buddha di Bhutan. Ini adalah area dengan berbagai macam flora dan fauna. Guru Rinpoche dan garis keturunannya Terton (pencari harta) membuat Bumthang rumah mereka dan telah menyebabkan lebih dari 40 kuil yang dibangun di lembah damai ini.

Di pagi hari, kita akan mendaki ke Tamshing Goemba, yang dibangun pada tahun 1501 oleh orang suci Buddha Pema Lingpa. Kita juga akan mengunjungi Kurjey Lhakhang (kiri bawah), salah satu biara yang paling suci di Bhutan. Dibangun oleh Guru Rinpoche pada tahun 1652, biara itu merumahkan sebuah batu dengan jejak tubuhnya. Legenda mengatakan bahwa Guru Rimpoche dimanifestasikan sebagai Garuda untuk mengalahkan setan Shelging Karpo yang mengambil bentuk singa putih.

Kita juga akan mengunjungi Jambay Lhakhang, yan dibangun pada tahun 659 oleh Raja Tibet Sontsen Gampo untuk menahan makhluk jahat wanita yang menghalangi penyebaran agama Buddha. Pada bulan Oktober, Jambay Lhakhang Drup adalah salah satu festival yang paling meriah di Bhutan.

Dzong Jakar - Membentangkan di tanah tinggi yang menghadap persimpangan kota, itu dibangun sebagai biara pada tahun 1549 oleh kakek besar Zhabdrung tersebut. Tempat ini sekarang digunakan sebagai pusat administrasi untuk kabupaten Bumthang.

Pada sore hari, kita akan mendaki ke Lemabah Thangbi, melintasi sebuah jembatan gantung untuk mengunjungi Thangbi Lhakhang yang dibangun pada abad ke-14 melalui jalan beraspal.

Hotels:

Resor Yangkhil

Resor Wangdichholing

Hotel Peling

Hari 7 : Bumthang ke Trashigang

Elevation 1140 m | Weather in Trashigang


Dalam perjalanan ke Trashigang dari Bumthang terdapat taman nasional terbesar di Bhutan yang disebut Taman Nasional Thrumshingla. Taman nasional berukuran 768 km persegi ini terletak dalam batas-batas empat kabupaten: Bumthang, Lhuentse, Mongar dan Zhemgang dan didirikan pada tahun 1998.

Dalam perjalanan panjang ini, nikmati keindahan alam lingkungan yang tidak terganggu manusia dan potretlah beberapa pemandangan yang indah seperti Bra Namling (tebing) air terjun yang jatuh melalui tebing terdalam di Timur Bhutan.

Hari 9 : Trashigang ke Bumthang

Elevation 2,600 m - 4,000 m | Weather in Bumthang


Perjalanan panjang kembali ke Bumthang. Beristirahat yang baik di dalam kendaraan Anda sambil menikmati pemandangan.

Hotels:

Resor Yangkhil

Resor Wangdichholing

Hotel Peling

Hari 10 : Trashigang ke Bumthang

Elevation 1,300 m | Weather in Punakha


Kita pergi ke lembah jauh lebih hangat Punakha dengan karakter yang indah sendiri dan banyak cerita yang

Hotels:

Hotel Meri Puensum

Uma Punakha

Hari 10 : Trashigang ke Bumthang

Elevation 1,300 m | Weather in Punakha


Kita pergi ke lembah jauh lebih hangat Punakha dengan karakter yang indah sendiri dan banyak cerita yang

Hotels:

Hotel Meri Puensum

Uma Punakha

Hari 11 : Punakha ke Paro

Elevation 2,280 m | Weather in Paro


Dzong Punakha - Dibangun pada tahun 1637, dzong terus menjadi rumah musim dingin bagi para rohaniwan, yang dipimpin oleh Kepala Abbott, Je Khenpo. Ini adalah contoh yang menakjubkan dari arsitektur Bhutan, duduk pada persimpangan dua sungai, menggambarkan citra sebuah kota abad pertengahan dari kejauhan. Dzong ini hancur oleh api dan banjir glasial selama bertahun-tahun tetapi telahdipulihkan secara hati-hati dan, hari ini, merupakan contoh yang baik dari keahlian terbaik Bhutan.

Chhimi Lhakhang (left) - Sebuah perjalanan 20 menit menyeberangi ladang bertingkat melalui desa Sopsokha dari pinggir jalan ke kuil kecil yang terletak di sebuah bukit kecil di tengah lembah di bawah Metshina. Ngawang Chogyel membangun kuil di abad ke-15 setelah 'Divine Madman' Drukpa Kuenlay membangun Chorten kecil di sana. Ini adalah situs ziarah bagi perempuan mandul

Hotels:

Resor Tenzinling

Hotel Metta

Uma Paro

Hari 12 : Paro (Paro Tsechu)

Elevation 2,280 m | Weather in Paro


Dzong Drukgyal - Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Biara Taktsang - Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.

Kyichu Lhakhang - Setelah makan siang lokal yang mewah, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah kita untuk mengunjungi Kyichu Lhakhang, salah satu kuil tertua di Bhutan.

Paro Tshechu, sebagaimana semua festival Tshechu, adalah penghargaan untuk Padma Sambhawa, yang juga dikenal sebagai Guru Rimpoche, seorang yogi mulia dan suci yang dihargai karena memperkenalkan Buddha Tantrayana di sepanjang Himalaya. Tarian bertopeng di festival ini ditampilkan oleh para biksu yang berpakaian brokat warna-warni  dan meresapi nyanyian dan pembacaan tulisan Buddha. Puncak dari festival merupakan terungkapnya sebuah thanka kain besar, sebuah gulungan suci, yang menceritakan Padma Smabhawa dan citra dari kuil dewa Buddha.

Orang-orang Bhutan dapat terlihat mengenakan pakaian nasional mereka terbaik dan berwarna-warni yang membuat festival sudah berwarna-warni bahkan lebih berwarna.

Hotels:

Resor Tenzinling

Hotel Olathang

Hotel Metta

Uma Paro

Hari 13 : Berangkat Paro

Elevation | Weather in Paro


Setelah sarapan, kita akan bergerak ke bandara Paro untuk penerbangan kita dan kita akan mengucapkan salam perpisahan untuk Kerajaan Bhutan.





MORE TRAVEL PLANS


Planning to go Bhutan?

Join 15,455 travelers who have benefited from our expertise.


Planning to travel to Bhutan during a festival?

On popular dates of travel such as during festival time, flight tickets tend to get fully reserved 5 months prior. Due to limited flight and seats available, we recommend you to reserve your ticket as early as possible. You can reserve your ticket for free with us and plan your trip to Bhutan with a peace of mind knowing that you will have a spot on your flight to Bhutan.