Rencana Perjalanan Nalakhang Tshechu 10 Hari

  • Nalakhang Tshechu

    Nalakhang Tshechu
    Zhana Chham (Black Hats Dance)

  • Nalakhang 戒楚节

    Nalakhang 戒楚节
    Zhana Chham(黑帽舞蹈)

  • Nalakhang Tshechu

    Nalakhang Tshechu
    Enjoy by witnessing Nimalung festival with dance and music.

  • Nalakhang 戒楚节

    Nalakhang 戒楚节
    欣賞尼馬浪節的精彩舞蹈與音樂

  • Jakar Dzong

    Jakar Dzong
    Pitched on a high ground overlooking the town junction, the Dzong was first constructed in 1549 by the great grandfather of the first Shabdrung.

  • 加卡宗

    加卡宗
    建在高地,俯瞰城鎮連結部位,這個宗由第一任夏宗法王首建於1549年。

 
Festival Tanggal 17th November 2013 - 19th November 2013
Highlight (Sorotan utama) Nimalung Tshechu
Harga Pokok

USD 2650 untuk kelompok 1 orang

USD 2560 per pax untuk grup pribadi 2 orang

USD 2290 per pax untuk 3 orang dan selebihnya

Harga dikutip sudah termasuk biaya tambahan, tidak termasuk tiket pesawat
Apa saja yang termasuk dalam paket dan pertanyaan yang sering ditanyakan lainnya »

 

Day 1

     Hari 1 : Kedatangan di Paro, Bhutan

Elevation 2,280 m     Weather in Thimphu

Selamat datang di Bhutan, Tanah Naga Guntur. Mendarat di Bandara Internasional Paro, Anda akan disambut oleh pemandu Anda saat keluar dari ruang kedatangan. Hari ini, kita akan bersantai sambil menyesuaikan diri dengan iklim di tempat tinggi ini. Berkendara ke Thimphu, check in ke hotel dan mari kita rasakan masakan Bhutan pertama Anda dan tamasya ringan di Thimphu jika sempat.

Pasar Petani Seabad’ Market - Setiap Sabtu dan Minggu sebagian besar penduduk Thimphu berkumpul di 
 tepi sungai di mana pasar akhir pekan diadakan. Di sini penduduk desa dari lembah dan tempat-tempat lain di dekatnya datang untuk menjual berbagai macam produk-produk pertanian.

Kita akan menuju ke Punakha, ibukota kuno Bhutan, di pagi hari. Beberapa jalan membawa pengunjung melalui pinus wangi dan hutan cedar, dihiasi dengan lumut menggantung. Sungai Punakha merupakan salah satu sungai terbesar di Bhutan. Selama musim semi dan musim dingin, warna sungai berubah hijau giok dan indah.

Celahan Dochula - 108 chorten tersebut dibangun oleh Paduka Ibu Suri Ashi Dorji Wangchuck Wangmo untuk memperingati kemenangan atas militan India dan membebaskan jiwa tentara yang gugur.

Hotels:

Day 2

     Hari 2 : Punakha ke Bumthang

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha

Dzong Punakha - Dibangun pada tahun 1637, dzong terus menjadi rumah musim dingin bagi para rohaniwan, yang dipimpin oleh Kepala Abbott, Je Khenpo. Ini adalah contoh yang menakjubkan dari arsitektur Bhutan, duduk pada persimpangan dua sungai, menggambarkan citra sebuah kota abad pertengahan dari kejauhan. Dzong ini hancur oleh api dan banjir glasial selama bertahun-tahun tetapi telahdipulihkan secara hati-hati dan, hari ini, merupakan contoh yang baik dari keahlian terbaik Bhutan.

Di pagi hari, kita akan mulai perjalanan ke Central Bhutan. Sebelum kita mulai kita akan berkunjung ke Chhimi Lhakhang - Sebuah perjalanan 20 menit menyeberangi ladang bertingkat melalui desa Sopsokha dari pinggir jalan ke kuil kecil yang terletak di sebuah bukit kecil di tengah lembah di bawah Metshina. Ngawang Chogyel membangun kuil di abad ke-15 setelah 'Divine Madman' Drukpa Kuenlay membangun Chorten kecil di sana. Ini adalah situs ziarah bagi perempuan mandul.

Hotels:

Day 3

     Hari 3 : Bumthang

Elevation 1,300 m     Weather in Bumthang

Ini adalah salah satu yang paling spektakuler lembah di Bhutan dan juga pusat agama Buddha di Bhutan. Ini adalah suatu kawasan dengan berbagai macam flora dan fauna. Guru Rinpoche dan keturunannya dari para Terton (pencari harta karun) membuat Bumthang rumahnya telah menyebabkan lebih dari 40 candi yang dibangun di lembah damai ini. Saksi tsechu hari ini, bentuk kaya tradisi lisan yang mana Bhutan lulus pada nilai-nilai, mitologi dan keyakinan spiritual melalui drama tari.

Hotels:

Day 4

     Hari 4 : Bumthang

Elevation 1,300 m     Weather in Paro

Nimalung Tshechu akan berujung dengan tampilan langka thangkha raksasa bordiran sutra (lukisan) menggambarkan Guru Padmasambava atau beberapa lain penting Dewata pagi ini.

Di pagi hari, kita akan mendaki ke Tamshing Goemba, yang dibangun pada tahun 1501 oleh orang suci Buddha Pema Lingpa. Kita juga akan mengunjungi Kurjey Lhakhang (kiri bawah), salah satu biara yang paling suci di Bhutan. Dibangun oleh Guru Rinpoche pada tahun 1652, biara itu merumahkan sebuah batu dengan jejak tubuhnya. Legenda mengatakan bahwa Guru Rimpoche dimanifestasikan sebagai Garuda untuk mengalahkan setan Shelging Karpo yang mengambil bentuk singa putih.

Kita juga akan mengunjungi Jambay Lhakhang, yan dibangun pada tahun 659 oleh Raja Tibet Sontsen Gampo untuk menahan makhluk jahat wanita yang menghalangi penyebaran agama Buddha. Pada bulan Oktober, Jambay Lhakhang Drup adalah salah satu festival yang paling meriah di Bhutan.

Pada sore hari, kita akan mendaki ke Lemabah Thangbi, melintasi sebuah jembatan gantung untuk mengunjungi Thangbi Lhakhang yang dibangun pada abad ke-14 melalui jalan beraspal.

Hotels:

Day 5

     Hari 5 : Bumthang ke Gangtey

Elevation 3,000 m      Weather in Paro

Dalam rute ke Gangtey adalah Trongsa, rumah leluhur dinasti yang berkuasa.

Trongsa, secara harfiah berarti "Kota Baru" dalam bahasa Dzongkha, tempat ini adalah di mana monarki yang memerintah saat ini berasal di Bhutan. Setiap Raja di garis suksesi telah memegang jabatan Trongsa Penlop atau Gubernur sebelum mengenakan Mahkota Raven. Fondasi Trongsa Dzong diletakkan di abad ke 16 oleh Pema Lingpa. Dzong berkembang selama abad ke 17 di bawah Shabdrung Ngwang Namgyal. Dengan struktur yang sangat besar, dindingnya menjulang tinggi di atas Lembah Mangde Chu yang berliku memimpin jalan timur-barat.

Hotels:

Day 6

     Hari 6 : Gangtey

Elevation 3,000 m     Weather in Paro

Lembah Phobjikha dikenal sebagai rumah musim dingin bangau berleher hitam (Grus Nigricollis). Bhutan adalah rumah bagi sekitar enam ratus bangau berleher hitam dengan Phobjikha menjadi salah satu tempat populer bagi burung-burung yang bermigrasi ke dalam musim dingin dari dataran tinggi Tibet. Burung-burung yang elegan dan pemalu ini dapat diamati dari awal November hingga akhir Maret.

Menghadap ke lembah Phobjikha adalah Gangtey Goempa. Ini adalah biara tua yang berasal dari abad ke-17.

Hari ini kita akan melakukan beberapa kenaikan singkat di sekitar lembah Phobjikha.

Hotels:

Day 7

     Hari 7 : Gangtey ke Thimphu

Elevation 2,320 m      Weather in Paro

Thimphu, ibukota Bhutan modern. Terdiri dari tiga jalan utama, itu adalah hanya salah satu 2 ibukota di dunia tanpa lampu lalu lintas. Sebagai ibukota Bhutan, Thimphu menawarkan warisan budaya yang kaya dengan tempat menarik seperti yang tercantum di bawah ini.

Museum Pusaka  - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan.

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

 

Hotels:

Day 8

     Hari 7 : Gangtey ke Thimphu

Elevation 2,320 m      Weather in Paro

Thimphu, ibukota Bhutan modern. Terdiri dari tiga jalan utama, itu adalah hanya salah satu 2 ibukota di dunia tanpa lampu lalu lintas. Sebagai ibukota Bhutan, Thimphu menawarkan warisan budaya yang kaya dengan tempat menarik seperti yang tercantum di bawah ini.

Museum Pusaka  - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan.

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

 

Hotels:

Day 9

     Hari 8 : Thimphu ke Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Lembah Paro - Lembah yang indah ini adalah rumah bagi banyak biara-biara dan kuil-kuil tua Bhutan. Bandara satu-satunya di negara ini adalah di Paro. Lembah ini juga rumah bagi gunung Chomolhari (7.300 meter) yang terletak di ujung utara lembah yang air gletsernya membentuk Pachu yang mengalir melalui lembah. Berikut ini adalah beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi di Paro.

Dzong Paro - Juga dikenal sebagai Dzong Rinpung, benteng/biara besar abad ke-15 ini juga merupakan pusat administrasi dzonkhag

Dzong Ta - Dibangun sebagai menara pengawas Dzong Ta, ia diubah menjadi Museum Nasional pada tahun 1968. Museum ini membanggakan Thangka, tekstil, senjata dan baju besi antik, benda-benda rumah tangga dan berbagai macam artefak alami dan bersejarah.

Hotels:

Day 10

     Hari 9 : Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Biara Taktsang (Tiger's Nest) - Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.

Kyichu Lhakhang - Setelah makan siang lokal yang mewah, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah kita untuk mengunjungi Kyichu Lhakhang, salah satu kuil tertua di Bhutan.

Hotels:

Day 11

     Hari 9 : Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Biara Taktsang (Tiger's Nest) - Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.

Kyichu Lhakhang - Setelah makan siang lokal yang mewah, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah kita untuk mengunjungi Kyichu Lhakhang, salah satu kuil tertua di Bhutan.

Hotels:

Day 12

     Hari 10 : Berangkat Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Setelah sarapan, kita akan bergerak ke bandara Paro untuk penerbangan kita dan kita akan mengucapkan salam perpisahan untuk Kerajaan Bhutan.

 
Festival Tanggal 17th November 2013 - 19th November 2013
Highlight (Sorotan utama) Nimalung Tshechu
Harga Pokok

USD 2650 untuk kelompok 1 orang

USD 2560 per pax untuk grup pribadi 2 orang

USD 2290 per pax untuk 3 orang dan selebihnya

Harga dikutip sudah termasuk biaya tambahan, tidak termasuk tiket pesawat
Apa saja yang termasuk dalam paket dan pertanyaan yang sering ditanyakan lainnya »

 

Day 1

     Hari 1 : Kedatangan di Paro, Bhutan

Elevation 2,280 m     Weather in Thimphu

Selamat datang di Bhutan, Tanah Naga Guntur. Mendarat di Bandara Internasional Paro, Anda akan disambut oleh pemandu Anda saat keluar dari ruang kedatangan. Hari ini, kita akan bersantai sambil menyesuaikan diri dengan iklim di tempat tinggi ini. Berkendara ke Thimphu, check in ke hotel dan mari kita rasakan masakan Bhutan pertama Anda dan tamasya ringan di Thimphu jika sempat.

Pasar Petani Seabad’ Market - Setiap Sabtu dan Minggu sebagian besar penduduk Thimphu berkumpul di 
 tepi sungai di mana pasar akhir pekan diadakan. Di sini penduduk desa dari lembah dan tempat-tempat lain di dekatnya datang untuk menjual berbagai macam produk-produk pertanian.

Kita akan menuju ke Punakha, ibukota kuno Bhutan, di pagi hari. Beberapa jalan membawa pengunjung melalui pinus wangi dan hutan cedar, dihiasi dengan lumut menggantung. Sungai Punakha merupakan salah satu sungai terbesar di Bhutan. Selama musim semi dan musim dingin, warna sungai berubah hijau giok dan indah.

Celahan Dochula - 108 chorten tersebut dibangun oleh Paduka Ibu Suri Ashi Dorji Wangchuck Wangmo untuk memperingati kemenangan atas militan India dan membebaskan jiwa tentara yang gugur.

Hotels:

Day 2

     Hari 2 : Punakha ke Bumthang

Elevation 1,300 m     Weather in Punakha

Dzong Punakha - Dibangun pada tahun 1637, dzong terus menjadi rumah musim dingin bagi para rohaniwan, yang dipimpin oleh Kepala Abbott, Je Khenpo. Ini adalah contoh yang menakjubkan dari arsitektur Bhutan, duduk pada persimpangan dua sungai, menggambarkan citra sebuah kota abad pertengahan dari kejauhan. Dzong ini hancur oleh api dan banjir glasial selama bertahun-tahun tetapi telahdipulihkan secara hati-hati dan, hari ini, merupakan contoh yang baik dari keahlian terbaik Bhutan.

Di pagi hari, kita akan mulai perjalanan ke Central Bhutan. Sebelum kita mulai kita akan berkunjung ke Chhimi Lhakhang - Sebuah perjalanan 20 menit menyeberangi ladang bertingkat melalui desa Sopsokha dari pinggir jalan ke kuil kecil yang terletak di sebuah bukit kecil di tengah lembah di bawah Metshina. Ngawang Chogyel membangun kuil di abad ke-15 setelah 'Divine Madman' Drukpa Kuenlay membangun Chorten kecil di sana. Ini adalah situs ziarah bagi perempuan mandul.

Hotels:

Day 3

     Hari 3 : Bumthang

Elevation 1,300 m     Weather in Bumthang

Ini adalah salah satu yang paling spektakuler lembah di Bhutan dan juga pusat agama Buddha di Bhutan. Ini adalah suatu kawasan dengan berbagai macam flora dan fauna. Guru Rinpoche dan keturunannya dari para Terton (pencari harta karun) membuat Bumthang rumahnya telah menyebabkan lebih dari 40 candi yang dibangun di lembah damai ini. Saksi tsechu hari ini, bentuk kaya tradisi lisan yang mana Bhutan lulus pada nilai-nilai, mitologi dan keyakinan spiritual melalui drama tari.

Hotels:

Day 4

     Hari 4 : Bumthang

Elevation 1,300 m     Weather in Paro

Nimalung Tshechu akan berujung dengan tampilan langka thangkha raksasa bordiran sutra (lukisan) menggambarkan Guru Padmasambava atau beberapa lain penting Dewata pagi ini.

Di pagi hari, kita akan mendaki ke Tamshing Goemba, yang dibangun pada tahun 1501 oleh orang suci Buddha Pema Lingpa. Kita juga akan mengunjungi Kurjey Lhakhang (kiri bawah), salah satu biara yang paling suci di Bhutan. Dibangun oleh Guru Rinpoche pada tahun 1652, biara itu merumahkan sebuah batu dengan jejak tubuhnya. Legenda mengatakan bahwa Guru Rimpoche dimanifestasikan sebagai Garuda untuk mengalahkan setan Shelging Karpo yang mengambil bentuk singa putih.

Kita juga akan mengunjungi Jambay Lhakhang, yan dibangun pada tahun 659 oleh Raja Tibet Sontsen Gampo untuk menahan makhluk jahat wanita yang menghalangi penyebaran agama Buddha. Pada bulan Oktober, Jambay Lhakhang Drup adalah salah satu festival yang paling meriah di Bhutan.

Pada sore hari, kita akan mendaki ke Lemabah Thangbi, melintasi sebuah jembatan gantung untuk mengunjungi Thangbi Lhakhang yang dibangun pada abad ke-14 melalui jalan beraspal.

Hotels:

Day 5

     Hari 5 : Bumthang ke Gangtey

Elevation 3,000 m      Weather in Paro

Dalam rute ke Gangtey adalah Trongsa, rumah leluhur dinasti yang berkuasa.

Trongsa, secara harfiah berarti "Kota Baru" dalam bahasa Dzongkha, tempat ini adalah di mana monarki yang memerintah saat ini berasal di Bhutan. Setiap Raja di garis suksesi telah memegang jabatan Trongsa Penlop atau Gubernur sebelum mengenakan Mahkota Raven. Fondasi Trongsa Dzong diletakkan di abad ke 16 oleh Pema Lingpa. Dzong berkembang selama abad ke 17 di bawah Shabdrung Ngwang Namgyal. Dengan struktur yang sangat besar, dindingnya menjulang tinggi di atas Lembah Mangde Chu yang berliku memimpin jalan timur-barat.

Hotels:

Day 6

     Hari 6 : Gangtey

Elevation 3,000 m     Weather in Paro

Lembah Phobjikha dikenal sebagai rumah musim dingin bangau berleher hitam (Grus Nigricollis). Bhutan adalah rumah bagi sekitar enam ratus bangau berleher hitam dengan Phobjikha menjadi salah satu tempat populer bagi burung-burung yang bermigrasi ke dalam musim dingin dari dataran tinggi Tibet. Burung-burung yang elegan dan pemalu ini dapat diamati dari awal November hingga akhir Maret.

Menghadap ke lembah Phobjikha adalah Gangtey Goempa. Ini adalah biara tua yang berasal dari abad ke-17.

Hari ini kita akan melakukan beberapa kenaikan singkat di sekitar lembah Phobjikha.

Hotels:

Day 7

     Hari 7 : Gangtey ke Thimphu

Elevation 2,320 m      Weather in Paro

Thimphu, ibukota Bhutan modern. Terdiri dari tiga jalan utama, itu adalah hanya salah satu 2 ibukota di dunia tanpa lampu lalu lintas. Sebagai ibukota Bhutan, Thimphu menawarkan warisan budaya yang kaya dengan tempat menarik seperti yang tercantum di bawah ini.

Museum Pusaka  - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan.

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

 

Hotels:

Day 8

     Hari 7 : Gangtey ke Thimphu

Elevation 2,320 m      Weather in Paro

Thimphu, ibukota Bhutan modern. Terdiri dari tiga jalan utama, itu adalah hanya salah satu 2 ibukota di dunia tanpa lampu lalu lintas. Sebagai ibukota Bhutan, Thimphu menawarkan warisan budaya yang kaya dengan tempat menarik seperti yang tercantum di bawah ini.

Museum Pusaka  - Dedicated untuk menghubungkan orang ke Bhutan pedesaan masa lalu meskipun pameran artefak yang digunakan dalam rumah tangga di pedesaan.

Museum Tekstil - Saksikanlah seni tenun tradisional.
Dzong Thimphu - The Dzong terbesar ini juga merupakan tempat duduknya kantor Raja Bhutan.
Pabrik Pembuatan Kertas - saksikan seni pembuatan kertas.
Chorten Peringatan Nasional - Yang dibangun untuk menghormati almarhum Raja Jigme Wangchuk Dorji.

Dzong Simtokha - Lima mil dari Thimphu, di punggung gunung yang tinggi, berdiri Dzong Semtokha, benteng tertua di Kerajaan ini

 

Hotels:

Day 9

     Hari 8 : Thimphu ke Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Lembah Paro - Lembah yang indah ini adalah rumah bagi banyak biara-biara dan kuil-kuil tua Bhutan. Bandara satu-satunya di negara ini adalah di Paro. Lembah ini juga rumah bagi gunung Chomolhari (7.300 meter) yang terletak di ujung utara lembah yang air gletsernya membentuk Pachu yang mengalir melalui lembah. Berikut ini adalah beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi di Paro.

Dzong Paro - Juga dikenal sebagai Dzong Rinpung, benteng/biara besar abad ke-15 ini juga merupakan pusat administrasi dzonkhag

Dzong Ta - Dibangun sebagai menara pengawas Dzong Ta, ia diubah menjadi Museum Nasional pada tahun 1968. Museum ini membanggakan Thangka, tekstil, senjata dan baju besi antik, benda-benda rumah tangga dan berbagai macam artefak alami dan bersejarah.

Hotels:

Day 10

     Hari 9 : Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Biara Taktsang (Tiger's Nest) - Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.

Kyichu Lhakhang - Setelah makan siang lokal yang mewah, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah kita untuk mengunjungi Kyichu Lhakhang, salah satu kuil tertua di Bhutan.

Hotels:

Day 11

     Hari 9 : Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Sebuah perjalanan pagi hari, di utara lembah Paro membawa kita ke reruntuhan Dzong Drukgyal. Dibangun pada tahun 1647 oleh Zhabdrung Ngawang Namgyal Agung, ayah dan pemersatu Bhutan abad pertengahan, Dzong itu hancur oleh api yang disengaja dan ditinggalkan di reruntuhan sebagai peringatan yang menggugah dari kemenangan besar untuk apa benteng itu dibangung. Jelajahi benteng dan hidupkan kembali kenangan masa lalu yang agung.

Biara Taktsang (Tiger's Nest) - Pendakian naik selama satu jam ke kantin juga merupakan sudut pandang dimana Anda dapat menikmati pemandangan ke arah biara. Bendera-bendera doa menghiasi tebing dan ini juga di mana Guru Padmasambhava mendarat di punggun harimau betina di abad ke 8.

Kyichu Lhakhang - Setelah makan siang lokal yang mewah, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah kita untuk mengunjungi Kyichu Lhakhang, salah satu kuil tertua di Bhutan.

Hotels:

Day 12

     Hari 10 : Berangkat Paro

Elevation 2,280 m     Weather in Paro

Setelah sarapan, kita akan bergerak ke bandara Paro untuk penerbangan kita dan kita akan mengucapkan salam perpisahan untuk Kerajaan Bhutan.

What's Included

Suitable Months
Prices
What's Excluded

Our Guarantee

Guaranteed Visa approval. We have yet to disappoint a single of our travellers in term of Visa issuance.

Your choice of hotels will be confirmed for your inspection before your arrival. We only book you on hotels which we love and would love again.

We will be happy to change your guide, driver or vehicle on the first two days of arrival in Thimphu if you are not satisfied with our selection. Drop us a note and our hospitality team be on the spot to assist you.

We’re here to help. Our world-class member services team is available by phone or email — there's no automated system or call center; you'll communicate with a real person.

Ask Us A Question



Login is required to post a question.